Tuesday Apr 16, 2024

Puasa di rumah aja

Semenjak pandemi merajalela, kita jadi semakin mengenali pentingnya keberadaan rumah dan segala yang ada di dalamnya sebagai tempat untuk berlindung lahir dan bathin. Pandemi membuat kita jadi semakin sering berada di rumah. Bekerja, belajar, bersekolah, berkegiatan, beribadah termasuk juga berpuasa. Buat orang yang kalau puasa ya emang nggak pernah ke mana-mana karena takut haus dan lapar kalau wara-wiri ya sudah biasa ya. Tapi bagaimana dengan orang yang memang senang pergi ke mana-mana justru kalau puasa? Senang di sini bukan karena tuntutan pekerjaan ya, tapi memang hobi. Dulu, saya pernah punya kawan yang kalau puasa tetap naik gunung. Wes mbuh lah gimana caranya, saya ngebayanginnya aja sih udah laper duluan.

Nah, saat pandemi di mana kita memang dituntut untuk lebih banyak berkegiatan di rumah, ya puasa juga pastinya di rumah aja. Jangan sedih dong kamu-kamu yang kalau puasa maunya jalan. Banyak lho manfaat puasa di rumah buat yang memang mendapat kesempatan untuk puasa di rumah. Nih, ya kalau nggak percaya:

  1. Menghindari dari godaan buka sebelum waktunya

Ya bagus kalau kamu memang sudah bisa menahan godaan lapar dan haus sejak sahur hingga waktu maghrib. Tapi bagaimana kalau kamu masih sulit menahan godaan? Alias kalau travelling gampang tergoda untuk buka, ya udah itu mah mending di rumah aja yaaaaa!

2. Terhindar dari macet

Iyes, iyes ini mah buat warga Jakarta banget yang menjelang buka puasa tuh jalanan macet banget. Tapi pas adzan jalanan langsung sepi hahaha. Aku pernah kejebak gini soalnya sampe buka puasa di dalam bus karena terlambat keluar kantornya.

3. Kesempatan buka puasa bareng keluarga

Nah, efek dari nomor dua adalah kita bisa ada kesempatan untuk buka puasa bareng keluarga. Dulu pas masih kerja, jadi kangen banget sama buka puasa bareng keluarga. Karena sampai rumah pasti sudah lewat waktunya dan buka puasanya di dalam bus atau di ojek.

Segitu deh manfaat puasa di rumah aja yang bisa aku sampaikan buat kamu yang puasa dan punya kesempatan travelling tapi sedang berkeinginan di rumah saja demi kepentingan bersama.

Yulia

Pengamat tumbuhan, burung, dan kupu-kupu amatir, ibu dua anak, penulis, pustakawan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top